Menikmati Sepi Di Pantai Pangandaran

Perjalanan ini memang dadakan dan modal nekad. Belum ada perencanaan sebelumnya, tiba-tiba kami beranjak saja pergi naik busway sampai di kampung rambutan. Setelah browsing, katanya siy bus ke Pangandaran banyak berseliweran di terminal kampung rambutan. Kami sengaja berangkat malam karena akan menghemat waktu dan bisa beristirahat lebih tenang di bus. Saya memang sangat suka perjalanan malam, karena tidak akan berhadapan dengan terik matahari yang menggila dan udara malam itu enak dan adem. Tapi yang ngga enaknya siy saya kurang bisa melihat pemandangan sepanjang perjalanan karena gelap dan mata kantuk.

Sesampainya di terminal kampung rambutan, berdasarkan saran dari bapak supir busway, kami akhirnya menunggu bus Pangandaran di pintu keluar terminal. “Kalau nunggu di dalam terminal suka banyak calo mbak,” kata supir busway. Jam menunjuk pukul 20.00 malam, bus jurusan Pangandaran belum juga terlihat. Dari tadi yang terlihat bus yang ke Tasikmalaya, hmm.. sebenarnya siy dari Tasikmalaya juga bisa, nanti nyambung bus lagi yang ke Pangandaran, tapi berhubung malam dan agak repot untuk gonta ganti bus, kami kekeuh menunggu bus jurusan Pangandaran.

Setelah menunggu sekitar 45 menit, bus itu datang, awalnya saya syok karena waktu melogok ke kaca bus ada cowok bertopeng monyet menyeramkan, saya sempat menarik tangan Anu untuk ngga usah naik, pikiran saya langsung terbang ke cerita-cerita menakutkan tentang perjalanan jauh di malam hari, apalagi kami berdua cewek. Ugghh.. Segera saya tepis pikiran jelek itu dan langsung melangkah memasuki pintu bus, daripada ketinggalan bus dan harus menunggu lebih lama lagi.

Saya arahkan pandangan ke seluruh ruang bus, bus setengah penuh dan cowok bertopeng tadi ternyata anak-anak yang iseng, dia tertawa terkekeh melihat saya yang masih terkejut dan syok. Kami memilih tempat duduk di tengah-tengah, kami lebih bersyukur bus ini tidak kosong, jadi masih merasa aman karena beberapa keluarga menjadi penumpang bus ini, jadi mungkin kami bisa tidur nyenyak malam ini.

Bus yang kami tumpangi ini ternyata bisnis non AC, alhasil angin glebug menghempas tepat di muka saya, kaca bus di buka lebar-lebar oleh seorang bapak diseberang tempat duduk saya. Oh my, kalau begini sampai pagi, bisa-bisa sampai di Pangandaran udah masuk angin duluan. Akhirnya saya pindah ke belakang, dan Anu pindah ke belakangnya lagi. Jadi tidur lebih lega.

Pukul 04.00 pagi kami akhirnya sampai di terminal Pangandaran, sepi.. Ada beberapa warung dan mang tukang ojek yang sudah mondar mandir menawarkan ojek. Kami janji ketemu dengan seorang teman lagi disini, dia dari Bandung ke Pangandaran dan tadi pukul 02.00 dini hari dia sudah sampai di Pangandaran, dan dimanakah dia?

Seorang bapak menyampiri kami, “Neng, ada temannya ya? Dari tadi udah nyampe, nunggu di warnet,” kata bapak itu. Waah, pasti Bang Alex nanya sana sini tadi ke bapak-bapak itu tempat untuk nangkring sembari menunggu kami, hihihi..

Kami duduk sebentar di kayu di depan warnet, ada Si Mbah yang menggendong dan menjajakan nasi kuning. Kata Si Mbah dia mau ke pantai timur, mau jualan nasi kuning. Ah, apa ngikutin Si Mbah aja ya ke pantai timur, tapi Si Mbah jalan kaki. Walaupun udah tua, tapi dia tampaknya masih sangat kuat dan sudah terbiasa menggendong barang dagangannya ke pantai.

Akhirnya kami berkemas dan berniat mengikuti Si Mbah yang sudah menghilang ditelan gelap. Bapak tukang ojek sempat mengingatkan kalau mau ke pantai timur itu jauh, mendingan naik ojek, dan kami merasa itu hanya gurauan bapak ojek saja biar kami pake ojeknya. Nekatlah kami terus berjalan.

Kami kehilangan jejak Si Mbah, waahh.. ternyata walaupun udah uzur, jalannya cepat juga. Kami bertanya sama Aa yang nongkrong di pos jaga.

“Kalau ke pantai timur mah dari sana neng, kalau dari sini ke pantai barat,” Aa itu menjelaskan. Tapi keyakinan saya mengatakan Si Mbah tadi berbelok kearah sini dan dia tadi katanya mau ke pantai timur. “Oiya, dari sini juga boleh sih, nanti jalan terus belok kiri terus luruuus aja, nanti pantai timur setelah melewati cagar alam.”

Kami melanjutkan langkah, jalan subuh-subuh seperti ini memang sudah sangat jarang saya lakukan jadi sekalian olahraga peregangan otot, hehee.. Tadi kata si Aa jaraknya sekitar 2 km, saya masih kurang pintar untuk mengukur jarak 2 km itu jauh apa tidak, jadi kami tetap memutuskan untuk berjalan, apalagi hari juga masih gelap.

Belum lama berjalan, Aa tukang ojek menghampiri kami, dan kami tetap menolak. Dia tetap mengiringi kami, tak terasa dia menemani kami sepanjang perjalanan. Dia banyak cerita sana sini, saya sampaikan juga niat saya untuk ke Green Canyon, dan dengan bangga dia menunjukkan fotonya di handphone yang sedang bergaya di Green Canyon. “Naik ojek saja kesana, 100 ribu satu hari penuh, mau kemana saja saya antar deh!” rayunya. “Nanti sekalian juga ke pantai pasir putih, batu  hiu, Green Canyon, Citumang, gimana?” “Aaahh, Aa mahal banget!!” kataku tersentak. Belum lagi biaya kapal untuk masuk Green Canyon yang kata si Aa udah naik. Nekad kesini juga ga bawa uang lebih. Huh, dengan berfikir keras menimbang-nimbang apakah harus tetap ke Green Canyon apa disini saja, kami tetap mengayun langkah.

Nafas saya mulai tersengal, kata Aa ojek, ini masih setengah jalan. “Kita masih belum melewati cagar alam, jadi perjalanan masih setengahnya lagi,” kata Aa ojek sambil menunjuk-nunjuk peta yang terpampang di tepi jalan. Dia dengan luwes juga sempat menjelaskan isi peta itu, dimana kami berada saat ini dan apa saja yang bisa kami eksplor di tempat ini.

Kami masih bertahan tidak naik ojek, dan Aa ojek juga bertahan mengiringi kami berjalan. “Matahari udah mau terbit, ayo naik ojek aja, takut telat ketemu matahari terbitnya,” dia masih mencoba melobi kami. Haha…

Setelah berjalan hampir satu jam, yah.. satu jam dan kami tidak menyadari itu, hari sudah terang benderang, tapi tak ada matahari yang menyembul. Pagi ini memang masih mendung, tadi malam hujan deras di daerah ini. Hal itu juga yang membuat kami mengurungkan niat ke Green Canyon. Katanya sih kalau baru selesai hujan, Green Canyon sudah ngga green lagi tapi brown.

Kami memilih saung yang sekaligus tempat menyandarkan kapal-kapal nelayan di pinggir pantai. Pantai timur terlihat tenang pagi ini, sangat berbeda dengan pantai barat yang kami lewati tadi, ombak menerjang-nerjang pantai dan mengamuk. Yang unik di pantai Pangandaran ini, kita bisa menyaksikan sunrise dan sunset. Sunrise bila beruntung bisa kita nikmati melalui pantai timur dan sunset bisa kita lihat dari pantai barat. Pantai timur dan pantai barat ini hanya dipisah oleh cagar alam yang berbentuk tanjung yang menjorok kearah laut.

Pagi di Pantai Timur Pangandaran

Pagi di Pantai Timur Pangandaran

Hari ini sudah kami putuskan untuk menikmati waktu disepanjang pesisir Pangandaran ini. Ada Pak Iyus, orang Bandung yang sudah menetap di Pangandaran hampir 20 tahun. Beliau yang akan menemani langkah kami hari ini. Setelah sarapan, kami siap-siap untuk beraktivitas.

Kapal kami melaju membelah tenangnya laut. Alat snorkel sudah terpasang dikepala dan kami siap nyebur, Pak Iyus memilih spot terbaik untuk snorkeling tak jauh dari batu layar. Batu layar adalah batu raksasa yang berdiri tegak di pinggir laut dan sisi bawahnya sangat tipis namun tetap kokoh menopang batu besar itu. Bentuknya kalau dilihat dari sisi depan seolah-olah mirip gajah.

Batu Layar

Batu Layar

Pagi-pagi udah nyebur ke laut bbbrrrr… dingin!

Kali ini kami beruntung, banyak ikan yang berseliweran dibawah sini. Air yang tenang juga sangat membantu, karena kami bisa dengan santai menikmati ikan warna-warni di sela-sela terumbu karang. Eh, ada kapal lewat berisi wisatawan memenuhi kapal itu, tetapi mereka ngga mau nyebur, hanya say heloo saja dan berlalu dari tempat kami snorkeling.

Setelah puas snorkeling, kami menepi di cagar alam. Tepat ketika kapal kami mendarat di tepian pantai, hujan rintik-rintik mulai turun. Dengan gesit Pak Iyus mendorong kapal ke pinggir dan kami berlari ke teras bangunan yang juga biasa dijadikan tempat menginap bagi pengunjung yang ingin menginap di sekitar cagar alam ini.

Sementara kami berteduh, monyet-monyet yang tadi bergelantungan di pohon mulai turun dan mendekati kami. Pak Iyus melempar gorengan dan roti yang kami bawa. Tak mau kalah, beberapa rusa ikut menghampiri. Karena tidak berani memberi makan langsung, saya suruh Pak Iyus saja yang memberinya makan, hehehe…

Hari ini kami puas menjelajah goa yang saya ceritakan disini. Hari sudah siang, namun kami masih enggan beranjak dari Pangandaran. Tujuan kami selanjutnya memang Ciamis, ada acara nikahan temannya Anu besok. Kami masih mau menunggu senja disini.

tenangnya pantai timur pangandaran

tenangnya pantai timur pangandaran

Karena hari ini bukan hari libur atau akhir pekan, jadi tempat ini sangat sepi, tapi itulah yang saya cari. Saya tidak butuh keramaian untuk merayakan keindahan alam ini, saya menikmati sepinya suasana pantai ini. Karena letih menjelajah goa, kami tepar di saung dermaga di tepi pantai timur. Kapal-kapal bersandar di dermaga bambu ini. Kami rebahan, karena kecapekan dan disapu angin sepoi kami pun terlelap.

Saya terbangun ketika seorang bapak dan anak muda menghampiri kami. Mereka turun ke dermaga dan mulai menyalakan kapal. Si bapak ternyata mau memancing di kapal di tengah laut itu, sedangkan anak muda itu mau ke pantai pasir putih, katanya sih mau memperbaiki kapal yang bocor. Kami diperbolehkan ikut, jadi kami sangat bersemangat dan hoop.. melompat ke kapal.

Pantai Pasir Putih

Pantai Pasir Putih

Ternyata kapal bocor itu kapal Pak Iyus yang kami tumpangi tadi, dan anak muda ini adalah anak Pak Iyus. Pak Iyus sudah menunggu perlengkapan yang dibawa anaknya dan siap memperbaiki kapal. Sementara Pak Iyus memperbaiki kapal, kami kembali mengeksplor pulau ini. Kami baru mau beranjak setelah hari sudah semakin sore, karena takut ketinggalan angkutan ke Ciamis kami memutuskan tidak menunggu senja di pantai barat, tapi kami langsung ke terminal dan menaiki elf ke Ciamis.

Post Navigation

2 Thoughts on “Menikmati Sepi Di Pantai Pangandaran

  1. Fotonya keren2 😉

    Saya udah sembilan tahun ga ke sana.
    Jadi penasaran lagi…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *